Trauma.

Pernah menjadi korban kekerasan itu nggak enak.

Dulu gw pernah mikir kalo trauma itu perkara sepele.. “yah elah, apasih trauma, ga bakal deh gw” Tapi ternyata setelah dijalani, trauma itu beneran ada.

Sebenernya gw malu untuk cerita ini, tapi semoga bisa jadi pelajaran juga buat kalian ya..

Sekitar tahun 2006, gw pernah punya pacar yang abusive. Awal-awal pacaran semuanya terasa seru, nggak ada masalah, sampe suatu ketika dia mulai berani nampar gw.

Dulu gw pernah berprinsip, pokoknya siapapun pacar gw ga boleh ada yang sampe kasar, atau langsung putus saat itu juga. Tapi entah kenapa setelah gw ditampar, gw cuma bisa bengong, kaget, dan nangis. Bisa ditebak setelahnya, kita baikan lagi dengan embel-embel ga akan terulang lagi, dll.

Setelah kejadian tamparan pertama, ternyata dia semakin menjadi-jadi. Gw mulai dilarang untuk kumpul sama temen-temen, ga boleh punya temen laki-laki, selalu curiga setiap telat angkat telepon/bales sms, bahkan gw dibatasin untuk ngelakuin kegiatan yang gw suka (nyanyi). Super posesif.

Kita berdua hampir bertengkar setiap hari dengan segala masalah sepele diatas, dan gw harus menerima konsekuensi sekujur badan biru-biru saat ketemu dia. Tertekan? Banget. Karena setiap hari gw selalu mikir gimana caranya untuk ga bikin sedikitpun kesalahan, dan ujung-ujungnya gw serba ketakutan. Parno.

Mungkin hampir segala jenis kekerasan udah dilakuin ke gw, dari mulai tampar, cubit, jambak, tendang, tonjok, bahkan gw pernah diludahin, dan ditampar pakai sepatu sampe mimisan!

Gausah disebut lagi berapa kali dia menghina gw pake kata-kata kasar yang bener-bener menyakitkan hati..

Kejadian kaya gini berlangsung sampe satu setengah tahun. Gw juga bingung kenapa gw bisa sampe segitu bodohnya.. sampe satu ketika (akhirnya) gw udah ga kuat, kebetulan waktu itu juga lagi berantem dan dia minta putus.. dengan senang hati gw jawab iya.

Setelah lepas dari dia, gw lega banget.. gw mulai bisa ngumpulin temen-temen gw satu persatu lagi, ngelakuin segala kegiatan yang gw suka lagi, karena semua kerjaan gw yang berhubungan sama nyanyi bisa dibilang jadi berantakan karena dia. *sigh*

Ini belum selesai. Setelah putus dari dia, sekitar tahun 2008, gw akhirnya ketemu seseorang lagi dan ternyata oh ternyata dia juga abusive. Sh*t. Kena dua kali.

Kali ini sih orangnya gak terlalu posesif, sangat mendukung sama kegiatan-kegiatan gw selama itu positif, tapi sekalinya cemburu, pisau yang berbicara.

Gw pernah ditodong pisau sama dia dua kali. Yang pertama dileher, dan yang kedua di pinggang. Sewaktu ditodong gw cuma bisa nangis histeris sampe lemes, pasrah dan cuma bisa nurutin perkataannya dia untuk janji kalo gw ga akan ninggalin dia, karena kalo nggak mungkin gw udah mati sekarang. Sampe sekarang masih ada bekas luka di sikut kiri gara-gara waktu dia mau angkat pisaunya dari pinggang gw malah nyenggol sikut.

Setelah kejadian itu gw sempet trauma liat pisau. Selalu pengen teriak kalo liat ada pisau nganggur atau orang yang pegang pisau, tapi untungnya trauma sama pisau ini cuma berlangsung sekitar beberapa bulan. Gatau deh kalo sampe sekarang masih trauma mungkin gw ga bisa nyentuh dapur sama sekali :p

Gw langsung males sama dia sebenernya gara-gara kejadian ini. Tapi karena masih takut sama ancemannya dia, akhirnya gw milih untuk tetep sama dia. Sampe akhirnya dia sendiri sadar dan bilang: “aku tau kamu masih sama aku karena takut. Kalo sekarang kamu mau pergi, pergi aja, nggak apa-apa”

AKHIRNYA. Gw pun pergi dari dia dengan lega tanpa takut harus ada ancaman..

Sampe sekarang, gw masih suka bengong kalo ada yang bentak atau ngomong dengan nada tinggi ke gw.. pernah waktu itu, pacar gw yang sekarang, sempet ngomong dengan nada agak kenceng waktu gw ngejatuhin hiasan untuk cupcake pesenan di mobil. Bukan marah sih, tapi lebih ke ngasihtau kenapa gw kurang hati-hati. Dan disitu gw langsung bengong dan sempet nge blank.

Mungkin adit ngeh kalo gw sempet blank dan jadi lupa ngasitau arah jalan.. disitu dia langsung ngomong pelan-pelan ke gw “yaudah nggak apa-apa kok.. kita lewat jalan yang ini aja ya..” gw langsung jadi lega dan ngerasa tenang lagi.

Waktu itu juga pernah gw ditampar sampe mimisan sama bokap gara-gara lagi berantem, dan disitu gw langsung ngedrop. Semuanya ke flashback, langsung keinget sama semua yang pernah gw terima dan gw cuma bisa nangis. Mungkin keliatannya lebay banget, tapi ini beneran.

Aneh sih kalo dipikir-pikir gw ngerasa ga punya trauma apa-apa, tapi ternyata masih suka ke flashback setiap gw nerima perlakuan yang terasa ‘mirip’

*sigh*

sampe sekarang masih gatau cara ngilanginnya gimana..

Buat kalian yang cewe-cewe, kalo udah mulai ngerasa pacarnya suka main tangan, mending putusin. Sedih sih pasti, tapi yakin deh abis itu langsung bahagianya seubun-ubun. Garansi! :p

Buat yang cowo-cowo juga, kalo ngerasa jagoan jangan pacarnya yang dihajar, mending disalurin ke kegiatan lain, ikut taekwondo kek atau jadi atlet tinju sekalian :D

Beklah, semoga sharing dari gw berguna ya.. semoga kejadian kaya gini ga keulang di kalian :D

About Me

My photo
This is Nona. Singer. Libra. Dragon year. Female. Music. Colours. Arts. Foods. Love. Music. Pencil. Paper

ShoutBox


ShoutMix chat widget
There was an error in this gadget

Followers